Feeds:
Posts
Comments

Archive for November, 2008

there you go

Especially dedicated to Gia Sista 🙂

Oki doki, next updated story. Karna masi teler menghadapi ritme baru sekola-kerja-jalan2-urusan2 aneh lain nya, barulah sempet crita2 lagi. Well, uda hampir 2 bulan disini, kemampuan basa jepang gw mulai sedikit bertambah dari ancur banget jadi ancur aja.

Critanya urusan apaato udah kelar, malah minggu depan uda mo pindahan lagi aja. Nemu roomate yang seru, cewe Jerman temen sekola gw, yang sama clumsy nya dan sering nyasar juga kalo pergi2. Huahaha:D Apaato nya lebih murah, lebih luas, tapi lebih jauh dikit dari machi (pusat kota).

Urusan si keitai denwa juga kelar, karna bayarnya ga bisa dicicil gw beli yang paling murah. Si orang tokonya bilang itu hp buat nenek2 karna ada simple mode facility-nya. Well, bodo amat . . .

Part time job gw ada 2 macem. Yang satu ga boleh banyak ngomong pas kerja (dan gajinya lumayan engga cukup, tapi lumayan daripada engga ada). Yang satu lagi mesti ngomong mulu (gw juga bingung apa si orang yang nerima gw itu sadar kalo gw basa jepang gw dibawah cukupan, pas interview). Yang seru kerjaan yang kedua (gajinya lebih oke pula). Melatih listening, reading, dan pronunciation skill gw terutama. Pas briefing hari pertama kerjaan, gw sama sekali engga ngerti apa yang diomongin. Cuman bisa senyum2 doang sambil berkata “mampus pangkat dua juta gw” dalam hati saja. Kesalahan yang gw buat tak terukur parahnya . . . sampai sekarang. Oya, salah satu kerjaan part time yang oke bayaran nya disini ternyata jadi loper koran. Mesti punya SIM motor. Sejam nya 1,200 Yen/hour (kurs skarang denger2 1 Yen = 130 Rupiah). Sehari 2 jam doang. Sebulan bisa diitung dapetnya lumayan tu . . .

Pernah suatu hari, gw ditawarin kerjaan dari kepala sekola gw. Cuman sehari doang dan pas gw lagi ada waktu. Ditawarin 2 hari sebelumya, dikasi peta, disuru pake baju warna terang, dan dikasi tau, kerjaan nya jadi model buat lukisan. Oh mai god, apakah pelukisnya menganut aliran abstrak, secara muke gue abstrak abis. Oke, tibalah gw pada hari yang ditentukan. Ternyata tempatnya adalah sebuah studio bernama
Shizuoka Bijutsu Gakuin (Shizuoka Art School). Dari apaato uda ngeblow rambut keren dan penampilan prima. Di tengah jalan . . . ujan aja dong. Pas gw dateng (tampak seperti tikus piti kebasahan dikit) disuruh nunggu bentar (thank God bisa nyisir dulu) sambil liat2 studionya. Terpampanglah gambar2 seni, dari benda mati sampai benda hidup, dari yang berbaju sampai yang nggak berbaju. Kemudian, Sang Kepala sekolah yang menyambut gw (dan menyuguhkan ocha anget+permen yang bungkusnya lucu ampe ga tega mo makan) menunjukkan tempat gw bersanding. Oh tidaks, gw duduk di sebuah panggung dan dikelilingi oleh para pelukis dari berbagai aliran. Jadi gw diharuskan berpose 12 session dimana tiap session nya berlangsung selama 20 menit (ngga bole gerak sama sekali, kalo bisa mata ga kedip dan ngga napas skalian). Istirahat per session nya 5-10 menit. Uda deg2 aja dong pose nya mau kaya gimana. Apakah pose telungkup, ngangkang, mangap, ato yang aneh2 lainnya . . . Ternyata, gw disuruh pose rileks. Gigi dia gondrong. Mampus aja suru rileks di depan 20 orang selama 20 menit. Yo wis, bergaya lah gw dengan pose untuk session pertama dengan gaya: pas foto saja. Kaki dirapatkan dan kedua tangan ditaro di paha. Hahaha:D Ternyata oh ternyata, selama 12 session itu, posenya: sama. However, hasil lukisan nya sumpee kereen . . . Bayaran nya mayan oke. Bisa beli jaket baru lah buat winter;)

Setiap weekend, sebisa mungkin gw menyempatkan untuk jalan2 ke machi. Slalu ada acara seru disekitar sana. Makin malem makin rame. Semua pada jalan kaki (kalo mo bawa sepeda ga bole dikendarai, mesti didorong gitu) dan bergaya sangat maksimal. Cukup seru buat cuci2 mata.
Duh, masi banyak yang pengen di share. Lanjut lain hari yak;)

Advertisements

Read Full Post »